PEMIKIRAN TASAWUF SAID AQIL SIROJ

DARI NARASI SUFISTIK KE KOMITMEN KEBANGSAAN

  • nor salam STAI Alyasini Pasuruan
Keywords: Tasawuf, Spiritual, Kebangsaan

Abstract

Kajian terhadap pemikiran Tasawuf Said Aqil Siroj dilatarbelakangi oleh konsep tasawuf yang ditawarkan Siroj yang tidak semata-mata hanya terfokus kepada laku spiritual semata. Di satu sisi, Siroj membenarkan bahwa objek esensial dalam tasawuf adalah persoalan hati manusia (qalb) yang bersifat immaterial, namun demikian, tidak pasif terhadap kenyataan hidup. Bahkan Siroj mengkaitkan konsep tasawuf dengan sikap kebangsaan. Dalam hal ini tasawuf tidak bisa diturunkan derajatnya hanya semata-mata pada perbuatan yang secara lahiriah dinilai sebagai kebajikan seperti bersedekah ataupun kebajikan sosial lainnya.

Kajian ini menunjukkan bahwa kajian tasawuf dalam pemikiran Siroj mampu dijadikan sebagai pendekatan yang mampu melahirkan pemahaman keIslaman yang moderat serta bentuk dakwah yang mengedepankan perkataan yang mulia (qaulan kariman), perkataan yang baik (qaulan ma’rufa), perkataan yang pantas (qaulan maisura), perkataan yang lemah lembut (qaulan layyina), perkataan yang berbekas pada jiwa (qaulan baligha), dan perkataan yang berbobot (qaulan tsaqila), serta tidak semata-mata merujuk secara paten terhadap ayat-ayat jihad yang seringkali hanya dipahami sebagai perang mengangkat senjata, padahal jihad pada masa nabi merupakan satu wujud dan manifestasi yang luas termasuk di dalamnya adalah pembebasan rakyat, penghapusan diskriminasi dan perlindungan terhadap hak-hak rakyat demi terbangunnya sebuah tatanan masyarakat yang beradab.

Downloads

Download data is not yet available.
Published
2020-03-16
How to Cite
salam, nor. (2020). PEMIKIRAN TASAWUF SAID AQIL SIROJ. Tafáqquh: Jurnal Penelitian Dan Kajian Keislaman, 8(1), 19-36. Retrieved from http://jurnal.iaibafa.ac.id/index.php/tafaqquh/article/view/236
Section
Article